Home » News » Straigh News » Walikota Letakkan Batu Pertama Pembangunan Jalur Hijau Boulevard dan Graha Religi Eks Kampung Texas
Rental Mobil Murah di Manado

Walikota Letakkan Batu Pertama Pembangunan Jalur Hijau Boulevard dan Graha Religi Eks Kampung Texas

Foto Steven Runtuwene.

MANADO –    Pacu Pembangunan Jalur Hijau Boulevard dan Graha Religi Eks Kampung Texas.  Walikota GSVL Minta Kualitas Pekerjaan Diperhatikan Perusahaan yang mengerjakan.   Gerak cepat Pemerintah Kota (Pemkot) Manado untuk merealisasikan visi dan misi Walikota Manado DR Ir GS Vicky Lumentut SH MSi DEA dan Wakil Walikota Mor Dominus Bastiaan SE terutama pembangunan area publik, terus dimaksimalkan.

Setelah dilakukan peletakan batu pertama pembangunan pasar Pinasungkulan Karombasan, Selasa kemarin, kali ini jalur hijau kawasan jalan Piere Tendean Boulevard kembali dikerjakan. Dengan menggunakan anggaran yang bersumber dari APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) Kota Manado sebesar Rp3.769.000.000, Pemkot Manado melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) langsung action.

Tampak hadir dalam acara itu, Wakil Walikota Mor Dominus Bastiaan SE, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Utara KH Abdul Wahab Abdul Gafur, Ketua Badan Kerja Sama Antar Umat Beragama (BKSAUA) Kota Manado Pdt Roy Lengkong STh, Komandan Distrik Militer (Dandim) 1309 Manado Letkol Arm Toar Pioh, serta para pejabat dilingkup Pemkot Manado.

Foto Steven Runtuwene.

“Pembangunan jalur hijau ini telah lama direncanakan dan telah dilakukan pembebasan lahan. Sekarang ini dilakukan peletakan batu pertama pertanda dimulainya pekerjaan pembangunan jalur hijau,” jelas Kepala Dinas PUPR Kota Manado DR Peter KB Assa, dalam acara peletakan batu pertama pembangunan jalur hijau Jalan Piere Tendean, Rabu (26/07)siang tadi.

Dikatakan lulusan Doktor Jepang ini, pembangunan jalur hijau tahap pertama dengan panjang 230 meter dan lebar 11 meter, memberikan ruang yang nyaman bagi pengguna jalan termasuk kaum difable. Dimana, selain trotoar juga akan dibangun jalur khusus sepeda, trotoar bagi mereka yang berkebutuhan khusus, parkiran dan taman. “Pada jalur khusus sepeda akan dibangun drainase dibawahnya, termasuk ada tempat bagi PLN, Telkom dan PT Air untuk meletakan jaringannya dibawah tanah,” ujar Assa.

Foto Steven Runtuwene.

Dirinya mengakui jika pembangunan jalur hijau di kawasan Jalan Piere Tendean bertaraf nasional. Meski demikian, pembangunan tersebut mengalami kendala karena masih ada lahan yang belum dibebaskan. “Saya mengusulkan agar ada penambahan dana untuk pembebasan tanah pada APBD perubahan. Karena yang menjadi kendala bagi kami, masih ada beberapa bagian lahan yang belum dibebaskan, sehingga pekerjaan ini belum 100 persen selesai,” tandas mantan Kepala Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan) Kota Manado tersebut.

Sementara itu, Walikota GSVL dalam sambutannya menegaskan gencarnya pembangunan yang dikerjakan sekarang ini, merupakan implementasi dari janji politik yang disampaikan saat mencalonkan diri sebagai pemimpin Kota Manado. Sehingga, diharapkan mendapat dukungan semua pihak termasuk masyarakat.

Foto Steven Runtuwene.

“Pembangunan ini merupakan janji politik saya dan Pak Mor saat mencalonkan diri sebagai Walikota dan Wakil Walikota Manado. Kami berharap dukungan penuh dari semua elemen di Kota Manado ini, termasuk dukungan masyarakat untuk pembangunan jalur hijau ini,” tukas Walikota GSVL.

Dirinya meminta Dinas PUPR sebagai penanggungjawab pekerjaan untuk memperhatikan kualitas pekerjaan. Jangan sampai pekerjaan selesai tetapi kualitas diragukan. “Saya minta kepada Dinas PUPR agar memperhatikan kualitas. Seperti trotoar, tehelnya harus yang bagus. Jangan karena kualitasnya jelek, ada orang yang celaka nanti disalahkan walikota,” tandas Walikota dua periode itu.

Walikota GSVL juga mengingatkan kontraktor agar menyelesaikan pekerjaan tepat waktu dan tepat mutu. Agar masyarakat yang menikmati fasilitas yang dibangun pemerintah merasa nyaman,” pungkasnya.Selain pembangunan jalur hijau Jalan Piere Tendean, secara bersamaan juga dilakukan peletakan batu pertama pembangunan Graha Religi, di kawasan eks Kampung Texas, Kelurahan Wenang Utara, Kecamatan Wenang.

Foto Steven Runtuwene.

Pembangunan Graha Religi menelan anggaran sebesar Rp7,4 Miliar, terdiri dari APBD Kota Manado Rp5 Miliar dan dana sharing pemerintah Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Rp2,4 Miliar. Sebelum peletakan batu-batu pertama di dua lokasi terpisah tersebut, diawali dengan ibadah yang dipimpin Pdt Hanny Montolalu STh.

 

banner-natal-pemprov1024

Tentang Redaksi

seputarsulut.com memberikan kesempatan kepada anda yang ingin mempublikasikan berita/kejadian yang ada disekitar anda. Selain itu, Kami juga akan akan membantu mempromosikan usaha anda baik melalui seputarsulut.com maupun lewat situs jejaring sosial yang kami kelolah. Ayo berbagi informasi seputar sulawesi utara lewat facebook, Google+ atau anda bisa follow akun kami di twitter

Lihat juga

Walikota Dampingi Gubernur Hadiri Grand Opening Transmart Carrefour Manado

MANADO -Bersama Gubernur OD, Hadiri Grand Opening Transmart Carrefour di Mapanget, Walikota GSVL Sambut Baik …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silahkan jawab pertanyaan sebelum mengirimkan komentar: