Home » Opini » Inspirasi » Penjilat
Rental Mobil Murah di Manado

Penjilat

13027834681762971796

Saya terkaget-kaget dengan orang yang berkata demikian, “Orang yang suka cari muka itu bisa dikatakan bermuka seribu. Dia bisa bermuka manis dan ramah terhadap banyak orang, tetapi di sisi lain dia akan membuat posisi Anda menjadi jatuh, bodoh dan terpuruk di mata atasan Anda.”

Setelah saya kontemplasikan lebih lanjut, ternyata orang yang cari muka itu sama dengan seorang penjilat. Kata “penjilat” bagi kita memang tidak enak, apalagi kadang ada orang yang dikatakan “menjilat  pantat.”  Dalam bahasa Inggris, kata penjilat memiliki beberapa makna yaitu: flatter,  compliment  dan  adulate. Flatter itu berasal dari kata Prancis tua,  flater  yang berarti menyejukkan hati orang dengan kata-kata yang indah. Compliment  dari kata Latin, compleo yang berarti  mengisi penuh; di sini berarti mengisi penuh dengan harapan-harapan atau menyenangkan hati.  Adulate  dari kata Latin  adulatus  yang menunjuk pada mengibas-ibaskan ekor seperti yang dilakukan oleh anjing, mengusap-usap, mengibas-ibaskan ekor sambil merayu.

Untuk kita yang pernah kenal dengan penjilat, tentunya ketiga kata (flatter, compliment  dan adulate)  tersebut ada benarnya juga. Ia bisa menggunakan kata yang menyejukkan hati, memuji berlebihan, menyenangkan hati dan merayu sambil mengusap-usap atasan.  Alī bin Abī Ṭālib (600 – 661) mengatakan bahwa memuji lebih dari yang seharusnya adalah penjilatan.    Seorang penjilat menggunakan kata-kata indah untuk meluluhkan hati atasan yang punya  power. Dalam dunia pewayangan kita kenal dengan Patih Sengkuni (paman dari Kurawa). Dalam buku yang berjudul  Mahabaratha  tulisan C. Rajagopalachari   menulis bahwa sakuni itu menggunakan akal bulusnya untuk merayu  (to flatter)  Doryudana untuk tidak melepaskan tanah sejengkal pun bagi Pandawa. Wayang Purwa (Jogjakarta dan Surakarta), Sakuni atau Sengkuni itu berarti  Saka dan  Uni  yang berarti: dari kata-kata. Dari kata-kata orang bisa menjilat atasannya.

Yang kita alami adalah bahwa para penjilat itu pandai memuji (to adulate)  atasannya setinggi langit demi menunjukkan loyalitasnya. Namun ironis bahwa sang atasan menganguk-anggukkan  kepalanya karena senang (compliment)  alias mengamini segala pujiannya itu, meskipun dalam kenyataannya tidak terjadi.  Rasullulah SAW besabda  bahwa  menjilat bukanlah termasuk karateristik moral seorang mukmin (Kanzul Ummat, hadits 29364). Bahkan sebenarnya budaya ini lebih dekat pada karateristik seorang munafik.

Pepatah Inggris menulis,  “A rich man’s joke is always funny” –  kelakar orang kaya selalu terdengar lucu. Meskipun kelakar orang kaya itu  kadang tidak bermutu namun orang-orang di sekitarnya selalu tertawa, terutama mereka yang suka menjilat. Dari pepatah tersebut, kita bisa meneraa bahwa  orang-orang kaya atau pemimpin memiliki banyak yes-man.  Yes-man dilukiskan sebagai orang-orang yang meng-iya-kan apa yang dikatakan atasannya.  Kepalsuan tidk ada yang abadi. Suatu saat jilatannya pasti akan terbongkar. Maka benar apa yang dikatakan  oleh penulis Novel: Jean Paul Richter ( 1763 – 1625), “Lebih mudah menjilat daripada memuji. Berbahagialah orang yang tidak perlu menjilat.”

Mental  yes-man itu dikritik oleh John Maxwell (lahir 1947 –    ). Ia berkata, “Team yang solid bukanlah terdiri dari para yes-man, karena mereka adalah para penjilat.”  Ia mengatakan bahwa team yang positif adalah mereka yang konstruktif dan suportif  tetapi kritis. Artinya bisa saja team  itu saling berbeda pendapat dengan pemimpinnya tetapi dalam perbedaan itu sebenarnya sedang memberi perspektif  yang berbeda (second opinion).

Kita patut mengacungi jempol kepada para raja yang otoriter karena mereka kebal dengan para penjilat. Lihat saja Louis XIV (1638 – 1715) yang disebut juga Raja Matahari, Le Roi Soleil. Ia mengatakan bahwa dirinya adalah Negara, “L’État, c’est moi.” Barangkali apa yang dikatakan oleh Raja Matahari itu merupakan kata-kata dari Niccolō Machiavelli (1469 – 1527) dalam bukunya yang berjudul  The Prince. Tulisanya, “Raja adalah pemimpin mutlak. Ia harus melarang secara mutlak usaha-saha untuk memberikan nasihat kepadanya, kecuali sang raja menghendakinya…”  

Minggu, 17 November 2013   Markus  Marlon

banner-natal-pemprov1024

Tentang Lexi Mantiri

Wartawan

Lihat juga

Pendidikan SMP N 1 Amurang

Dunia Pendidikan, Titik Nol Untuk Revolusi Mental

Revolusi mental yang digagas oleh Jokowi merupakan sebuah tawaran yang menarik. Sebuah langkah untuk berani …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silahkan jawab pertanyaan sebelum mengirimkan komentar: