Home » News » Politik & Pemerintahan » Ngantung Sarankan Petani Kopra Manfaatkan Nilai Ekonomis Lainnya dari Kelapa
Rental Mobil Murah di Manado

Ngantung Sarankan Petani Kopra Manfaatkan Nilai Ekonomis Lainnya dari Kelapa

SULUT – Anjloknya harga kopra di Sulawesi Utara saat ini sangat memukul pendapatan ekonomi masyarakat terutama bagi petani yang hanya bergantung pada komoditi tersebut.

Sejak lima tahun terakhir ini harga komoditi yang menjadi primadona daerah nyiur melambai tersebut belum menunjukan tanda-tanda perbaikan harga di tingkat pasaran, sehingga banyak petani memilih beralih ke tanaman lain bahkan ada yang menebang pohon kelapa miliknya.

“Kondisi harga kelapa tidak lagi menjanjikan secara ekonomis. Harga kelapa tidak mampu membiayai harga produksi dengan kondisi harga Rp 5000-an per kilogram, itu belum bisa mengimbangi pengeluaran ongkos panjat dan pengeringan kopra,” ungkap Frengky petani asal Minahasa Selatan.

Terkait hal tersebut, Kepala Dinas perkebunan Sulut Ir. Refly Ngantung, M.Si yang diminta tanggapan menyarankan petani untuk tidak lagi tergantung pada produksi kopra tapi memanfaatkan nilai ekonomis dari turunan kelapa itu sendiri.

“ Sejak jaman kolonial kopra ini diolah petani sebagai produksi andalan utama. Coba bayangkan sejak jaman kolonial mengolah kopra sekarang sudah jaman milenial masih saja mengolah kopra meski anjlok dipasaran tetap disuruh mengolah kopra, ini namanya pemiskinan.” tandasnya Ngantung di Gedung DPRD Sulut Selasa (22/10-2019).

Ditambahkannya kondisi harga kopra saat ini di kisaran Rp.6000 per – kilogram dengan perhitungan satu kilo kopra butuh 4 sampai 6 buah kelapa yang dihargai Rp. 1.200/butir belum ongkos produksi dengan nilai 1/3 harganya,sehingga rata rata pendapatan bersih petani yakni sekitar Rp.400 per- butir.

“ Bayangkan petani mau hidup apa kalau harganya rata-rata seperti itu. Jadi kalau ada pihak-pihak baik itu perusahaan dan lain sebagainya yang selalu menyarankan petani untuk mengolah kopra, tapi kalau petani memanfaatkan nilai ekonomi dari buah kelapa yang memiliki nilai ekonomis seperti tempurung, sabut, air kelapa yang bisa dimanfaatkan untuk isotonik dan nata de coco dan lain-lain, karena banyak produk turunan yang bisa dihasilkan oleh satu biji kelapa. Tapi sekali lagi kalau petani hanya mengandalkan kopra saja ini bisa bahaya.” beber Ngantung.

Lanjut Ngantung, industri datang di Sulut harusnya mensejahterakan petani bukan hanya datang meraup keuntungan sebanyak-banyaknya.

“ Harus ada win-win solution coba bayangkan petani yang tanam dan dirawat selama bertahun-tahun kemudian terus dengan harga seperti itu kenapa musti memaksakan petani terus mengolah kopra saja. Pemerintah daerah melalui bapak Gubernur Olly Dondokambey selalu menyarankan petani untuk tidak hanya tergantung dari pengolahan kopra saja tapi memanfaatkan semua turunan dari kelapa itu sendiri yang memiliki nilai ekonomis.” pungkas Ngantung.

(Ardybilly)

Tentang ardy

seputarsulut.com memberikan kesempatan kepada anda yang ingin mempublikasikan berita/kejadian yang ada disekitar anda. Selain itu, Kami juga akan akan membantu mempromosikan usaha anda baik melalui seputarsulut.com maupun lewat situs jejaring sosial yang kami kelolah. Ayo berbagi informasi seputar sulawesi utara lewat facebook, Google+ atau anda bisa follow akun kami di twitter

Lihat juga

Dapat Dukungan dari OD Maju Calon Wawali Manado, Ini Fakta Menarik Sosok Ir. Adrianus Tinungki, M. Eng

SULUT – Nama Ir. Adrianus Tinungki, M. Eng kembali mencuat di publik khususnya Kota Manado …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silahkan jawab pertanyaan sebelum mengirimkan komentar: