Home » News » Politik & Pemerintahan » DPRD :” Sulut ‘Cuma’ Ketambahan 2 Polres”
Rental Mobil Murah di Manado

DPRD :” Sulut ‘Cuma’ Ketambahan 2 Polres”

img-20161104-wa0005

SULUT – Niat para petinggi dan masyarakat Sulawesi Utara (Sulut) menambah Kepolisian Resort (Polres) harus diurungkan. Alasannya, rencana tersebut mandek di Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara (Menpan). Masalah kekurangan dana dan personil jadi penyebab.

Sesuai dengan harapan pihak Kepolisian Daerah (Polda) Sulut untuk membentuk polres baru di Tanah Nyiur Melambai. Sehingga, Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulut,  bersama Ketua DPRD Sulut Andrei Angouw dan koordinator komisi I, Wenny Lumentut  menindaklanjutinya di Markas Besar (Mabes) Kepolisian Republik Indonesia (Polri).

“Dalam kunjungan tersebut diterima asisten perencanaan. Jadi, mereka memberikan kajian satu Polres itu minimal ada empat Polsek. Di daerah Sulut ini baru 3 polsek. Mereka kemudian seleksi yang memenuhi syarat saat itu hanya Sitaro dan  Bolmong (Bolaang Mongondow),” kata Ketua Komisi I DPRD Sulut, Ferdinand Mewengkang.

Dari Mabes Polri kemudian diusulkan ke Menpan. Namun, pembentukan Polres di Sulut belum dimasukkan dalam rencana.

“Kami tanyakan pertimbangannya apa. Karena kita tahu masyarakat Sulut sudah sangat membutuhkan. Dengan kunjungan komisi I ke Bolmong yang lalu, sudah sejalan. Malah pemerintah telah siapkan lahan,” ucapnya.

Pembuatan Polres di Sulut ternyata masih kendala anggaran, rencana moratorium dan personil.

“Jadi menurut kami, di Mabes Polri sudah melakukan kerja bagus. Telah mendengar aspirasi masyarakat Sulut. Tapi, Menpan yang ternyata berkendala. Karena menurut mereka, ada moratorium dan masalah terkendala anggaran. Jadi tertunda. Tunggu saja sampai tahun depan (2017).  APBN (Anggaran Pendapatan Belanja Negara) kan sudah jalan untuk 2017. Berarti belum disetujui untuk Polres di Sulut,” jelas politisi Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) ini.

Tambah Mewengkang “Kemudian terkait personil. Karena di Sulut masih kekurangan personil kurang lebih 5000. Sementara dari staff SDM (Sumber Daya Manusia) Mabes Polri mengatakan mereka dibatasi dalam pengangkatan personil. Jadi persoalannya selain dana juga SDM (Sumber Daya Manusia),” ujar Mewengkang, Kamis (3/11) kemarin, di ruang kerjanya.

 

Para wakil rakyat gedung cengkih ini sudah meminta, supaya dapat memikirkan kembali terkait belum disetujuinya penambahan Polres di Sulut.

Demi mencegah kerawanan, harus dipertimbangkan lagi masalah penundaan Polres. Karena seperti kasus sebelumnya di Bolmong yang memunculkan kerawanan. Kemudian Sangir Talaud ini berbatasan dengan negera lain di Mindanau yang sangat rawan teroris.

Senada dengan itu, Sekretaris komisi I, Jenny Mumek mengatakan  Hasil tindak-lanjut untuk pembuatan Polres di Sulut masih tertunda. Sebab, masih terkendala anggaran dan personil.

“Belum bisa membuat Polres karena anggaran dan harus ada juga penambahan personil di dalamnya. Sementara aparat belum mencukupi,” tandas Mumek. (Ardy)

banner-natal-pemprov1024

Tentang Redaksi

seputarsulut.com memberikan kesempatan kepada anda yang ingin mempublikasikan berita/kejadian yang ada disekitar anda. Selain itu, Kami juga akan akan membantu mempromosikan usaha anda baik melalui seputarsulut.com maupun lewat situs jejaring sosial yang kami kelolah. Ayo berbagi informasi seputar sulawesi utara lewat facebook, Google+ atau anda bisa follow akun kami di twitter

Lihat juga

Karang Taruna Manado Gelar Bimtek Pengurus Kelurahan dan Kecamatan

Manado. – Bertempat di Gedung Serba Guna Balai Kota Pemerintah Kota Manado (Pemkot). Karang Taruna …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silahkan jawab pertanyaan sebelum mengirimkan komentar: